Sabtu, 01 November 2014

Biografi Singkat Jendral Sudirman, Ra Kartini, Cut Nyak Dien, Dewi Sartika

BIOGRAFI JENDRAL SUDIRMAN

Jenderal Besar TNI Anumerta Soedirman lahir di Bodas Karangjati, Purbalingga, Jawa Tengah, 24 Januari 1916. Ia dibesarkan dalam lingkungan keluarga sederhana. Ayahnya, Karsid Kartowirodji, adalah seorang pekerja di Pabrik Gula Kalibagor, Banyumas. Ibunya, Siyem, adalah keturunan Wedana Rembang. Sejak umur 8 bulan Soedirman diangkat sebagai anak oleh R. Tjokrosoenaryo, asisten Wedana Rembang yang masih merupakan saudara dari Siyem.
 

 Soedirman menempuh pendidikan formal di Sekolah Taman Siswa. Kemudian ia lanjut ke HIK (sekolah guru) Muhammadiyah, Surakarta, namun tidak tamat. Saat itu Soedirman giat di organisasi Pramuka Hizbul Wathan. Selanjutnya ia menjadi guru di sekolah menengah HIS Muhammadiyah di Cilacap. Ia juga menjadi wakil ketua Pemuda Muhammadiyah Karesidenan Banyumas.
Karir militer Soedirman dimulai pada masa pendudukan Jepang di Indonesia. Ia mengikuti pendidikan calon daidanco PETA di Bogor. Setelah lulus, ia menjadi komandan di Kroya. Figurnya yang kharismatik serta menampakkan kedewasaan yang jauh melampaui usianya.
Ketika dikeluarkan Maklumat Pemerintah pada 1 November 1945. Bermunculan pasukan-pasukan bersenjata dari berbagai unsur. Banyak partai memiliki pasukan bersenjata. Karena perbedaan ideologi, agama, dan latar belakang sosial, sering terjadi perselisihan di antara mereka. Namun laskar-laskar ini dapat dipersatukan dengan tentara oleh Soedirman.
Tentara Keamanan Rakyat (TKR) dibentuk pada tanggal 15 Oktober 1945, dan Soedirman dipercaya memimpin Divisi Banyumas dengan pangkat kolonel. Ketika dilangsungkan Kongres TKR tanggal 12 November 1845 di Yogyakarta, Soedirman dipilih sebagai Panglima Besar TKR dengan pangkat jenderal, dan Urip Sumoharjo sebagai Kepala Staf.
Perang besar pertama yang dipimpin Soedirman adalah perang Palagan Ambarawa melawan pasukan Inggris dan NICA yang berlangsung dari bulan November hingga Desember 1945. Pada bulan Desember 1945, pasukan TKR yang dipimpin oleh Soedirman terlibat pertempuran melawan tentara Inggris di Ambarawa. Dan pada tanggal 12 Desember 1945, Soedirman melancarkan serangan serentak terhadap semua kedudukan Inggris di Ambarawa. Pertempuran terkenal yang berlangsung selama lima hari tersebut diakhiri dengan mundurnya pasukan Inggris ke Semarang. Setelah kemenangan Soedirman dalam Palagan Ambarawa, pada tanggal 18 Desember 1945 dia dilantik sebagai Jenderal oleh Presiden Soekarno. Soedirman memperoleh pangkat Jenderal tersebut tidak melalui sistem Akademi Militer atau pendidikan tinggi lainnya, tapi karena prestasinya.
Ketika berada di Yogyakarta, penyakit yang diderita Soedirman semakin parah. Akibat penyakitnya, paru-parunya yang berfungsi tinggal satu. Yogyakarta pun kemudian dikuasai Belanda, walaupun sempat dikuasai oleh tentara Indonesia setelah Serangan Umum 1 Maret 1949. Saat itu, Presiden Soekarno dan Mohammad Hatta dan beberapa anggota kabinet juga ditangkap oleh tentara Belanda. Karena situasi genting tersebut, Soedirman dengan ditandu berangkat bersama pasukannya dan kembali melakukan perang gerilya. Ia berpindah-pindah selama tujuh bulan dari hutan satu ke hutan lain, dan dari gunung ke gunung dalam keadaan sakit dan lemah dan dalam kondisi hampir tanpa pengobatan dan perawatan medis. Ia memimpin pasukan gerilya dengan rute dari Yogyakarta, Surakarta, Madiun hingga Kediri. Mengenai penyakitnya ini, ia pernah berkata, “Kalau saja zaman damai, saya menurut saja perintah dokter. Tapi, kalau dalam masa perang seperti sekarang ini, harap dimaafkan saya menyalahi nasihat dokter. Sebab, saya harus mengikuti siasat perang.”
Jenderal Soedirman meninggal dunia di Magelang, Jawa Tengah pada tanggal 29 Januari 1950 akibat sakit tuberkulosis parah yang dideritanya. Ia dimakamkan di Taman Makam Pahlawan di Semaki, Yogyakarta. Tahun 1997 dia mendapat gelar sebagai Jenderal Besar Anumerta dengan bintang lima, pangkat yang hanya dimiliki oleh tiga jenderal di RI sampai sekarang, Haji Muhammad Soeharto, Abdul Haris Nasution dan dirinya sendiri.
----------------------------------------------------------------------------------

Biografi Ra Kartini

Raden Ajeng Kartini atau lebih dikenal Ibu Kartini merupakan keturunan keluarga terpandang Jawa. Dia lahir 21 April 1879, dimana adat istiadat masih kukuh dipegang oleh masyarakat, termasuk keluarganya. Satu hal yang diwariskan dari keluarganya adalah pendidikan. Ya, Kartini pernah merasakan bangku sekolah hingga tamat pendidikan dasar. Karakternya yang haus akan ilmu pengetahuan membuatnya ingin terus melanjutkan sekolah ke jenjang yang lebih tinggi. Sayangnya, ayahnya tidak memberikan izin Kartini melanjutkan sekolah. Mengetahui sikap ayahnya, Kartini sebenarnya sedih. Namun, dia tidak bisa mengubah keputusan itu. Sebab, dia adalah anak pada zamannya yang masih terbelenggu oleh keadaan.
 
Lukisan R.A. Kartini

Alhasil, justru Kartini tidak boleh lagi keluar dari rumah sampai waktunya menikah. Istilahnya dipingit. Demi menghilangkan rasa bosan dan suntuk berada di rumah terus. Kartini menghabiskan sebagian besar waktunya untuk membaca buku ilmu pengetahuan. Kesukaannya membaca ini berubah menjadi rutinitas harian. Bahkan, dia tidak segan untuk bertanya kepada ayahnya bila ada hal yang tidak dimengertinya. Lambat laun pengetahuannya bertambah dan wawasannya pun meluas.

Banyak karya dan pemikiran wanita Eropa yang dikaguminya. Terlebih kebebasan mereka untuk bisa terus bersekolah. Rasa kagum itu menginspirasinya untuk memajukan wanita Indonesia. Dalam pandangannya, wanita tidak hanya harus bisa urusan “belakang” rumah tangga saja. Lebih dari itu, wanita juga harus bisa dan punya wawasan dan ilmu yang luas. Dia pun mulai bergerak mengumpulkan teman-teman wanitanya untuk diajari baca tulis dan pengetahuan lainnya. Makin hari, Kartini makin disibukkan dengan aktivitas membaca dan mengajarnya.

Dia juga punya banyak teman di Belanda dan sering berkomunikasi dengan mereka. Bahkan, dia sempat memohon kepada Mr. J.H. Abendanon untuk memberinya beasiswa sekolah di Belanda. Belum sempat permohonan tersebut dikabulkan dia dinikahkah oleh Adipati Rembang bernama Raden Adipati Joyodiningrat.
Berdasarkan data sejarah, R.A. Kartini ikut dengan suaminya ke Rembang setelah menikah. Walau begitu api cita-citanya tidak padam. Beruntung Kartini memiliki suami yang mendukung cita-citanya. Berkat kegigihan serta dukungan sang suami, Kartini mendirikan Sekolah Wanita di berbagai daerah. Seperti Semarang, Surabaya, Yogyakarta, Malang, Madiun, Cirebon, dan sebagainya. Sekolah Wanita itu dikenal dengan nama Sekolah Kartini.

Kartini merupakan seorang wanita Jawa yang memiliki pandangan melebihi zamannya. Meski dia sendiri terbelenggu oleh zaman yang mengikatnya dengan adat istiadat. Pada 17 September 1904, Kartini menghembuskan napas terakhir di usia 25 tahun, setelah melahirkan anak pertama dan satu-satunya. Dia salah satu wanita yang menjadi pelopor emansipasi wanita di tanah Jawa.

Surat-surat korespondensinya dengan teman-temannya di Belanda kemudian dibukukan oleh Abendanon dengan judul Door Duisternis Tot Licht (Habis Gelap Terbitlah Terang). Buku ini telah menginspirasi banyak wanita, tidak saja, wanita di zamannya tapi juga wanita kini dan masa depan.

Sesuai Keppres No. 108 Tahun 1964 pada 2 Mei 1964, Kartini resmi digelari pahlawan nasional oleh pemerintah Indonesia. Keppres ini juga menetapkan tanggal 21 April sebagai Hari Kartini. Namanya kini diabadikan sebagai nama jalan. Tidak hanya di kota-kota di Indonesia saja, melainkan di kota-kota di Belanda. Seperti Kota Utrecht, Venlo, Amsterdam, dan Harleem. WR. Supratman bahkan membuatkan lagu berjudul Ibu Kita Kartini untuk mengenang jasa-jasanya.

Beberapa buku biografi Kartini yang melukiskan tentang Perjuangan R.A. Kartini. Antara lain: Imron Rosyadi, R.A Kartini Biografi Singkat 1879-1904, Garasi: Yogyakarta, 2012; Ishadi, RA Kartini, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Jakarta: 1986; Farhan MH, Ayo Mengenal Lebih Dekat Biografi R.A. Kartini, Bintang Cemerlang, tkt: tt; dan masih banyak lagi lainnya.
------------------------------------------------------------------
 
Biografi Cut Nyak Dien
 
Biografi Cut Nyak Dien
 
Salah seorang tokoh pahlawan nasional kali ini, yang hendak saya ulas adalah sang “Ratu Aceh”. Siapa dia? Tak lain tak bukan adalah Cut Nyak Dien.

Ya, Cut Nyak Dien yang juga seorang pejuang asal Aceh ini lahir sekira tahun 1848 dari keluarga bangsawan Aceh. Menurut catatan sejarah Indonesia, Cut Nyak Dien masih memiliki garis keturunan langsung dari Sultan Aceh dari garis ayahnya. Di usianya yang masih belia, yakni 14 tahun, Cut Nyak Dien dinikahkan dengan Teuku Ibrahim Lamnga. Dari pernikahan ini lahir seorang anak laki-laki.

Ketika Perang Aceh meletus tahun 1873, Cut Nyak Dien berada di garis depan pertempuran melakukan perlawanan terhadap Belanda yang memiliki alutsista lebih lengkap dan modern. Namun, itu tak berarti, Cut Nyak Dien bisa ditaklukkan dengan mudah. Dalam masa periodenya, Belanda membutuhkan waktu selama bertahun-tahun untuk “menekannya” sampai dia dan anak buahnya memutuskan mengungsi ke daerah di Aceh yang lebih terpencil.

Suami pertama Cut Nyak Dien, Teuku Ibrahim Lamnga, gugur saat pecah perang di Sela Glee Tarun. Di sinilah, muncul tokoh pahlawan nasional lainnya, yakni Teuku Umar, yang kelak menjadi suami kedua bagi Cut Nyak Dien sekaligus rekan seperjuangan.

Bersama-sama, keduanya membangun kembali kekuatan untuk “menghajar” markas Belanda di sejumlah titik penting. Namun, duka kembali merundung Cut Nyak Dien. Pada 11 Februari 1899, kembali dia harus kehilangan orang yang disayanginya saat Teuku Umar gugur di medan perang. Kekuatan militer pasukan Cut Nyak Dien pun melemah. Mereka hanya bisa menghindar dari tekanan Belanda yang terus mengejar.

Tak hanya pasukan yang melemah, rupanya kondisi fisik dan psikis Cut Nyak Dien pun turut drop. Walaupun, tetap saja dia dan pasukannya melakukan pertempuran demi pertempuran. Melihat situasi yang genting, Pang Laot Ali sang panglima perang berdiskusi dengan Cut Nyak Dien mengenai penyerahan dirinya kepada Belanda. Tujuannya supaya Belanda tak mengganggu rakyat Aceh lagi. Namun, Cut Nyak Dien marah. Dia memerintahkan untuk terus bertempur sampai akhir.

Karena kekuatan militer pasukan Cut Nyak Dien melemah, pihak Belanda dengan mudah menangkapnya. Namun tidak dibunuh. Hal ini demi menghindari konflik yang lebih luas akibat pengaruh Cut Nyak Dien yang cukup kuat terhadap rakyat Aceh. Karena itu, pihak Belanda mengasingkannya ke Jawa Barat, tepatnya ke Sumedang. Di sinilah Cut Nyak Dien berada, hingga akhir hayatnya mengajar agama Islam. Tak ada masyarakat sekitar yang mengetahui siapa dia sebenarnya.

Pada 6 November 1908, ketika pergerakan nasional Indonesia dimulai, Cut Nyak Dien menghembuskan napas pungkasan di tempat pembuangannya. Hingga tahun 1960-an, tak ada yang mengetahui secara pasti di mana makam Cut Nyak Dien berada. Baru setelah Pemda Aceh dengan sengaja melakukan penelusuran makamnya pun ditemukan.

Perjuangan Cut Nyak Dien yang pantang menyerah membuat seorang penulis Belanda, Ny Szekly Lulof, terinsiprasi sekaligus kagum. Dia pun lantas menjuluki Cut Nyak Dien sebagai "Ratu Aceh".
------------------------------------------------------------
BIOGRAFI DEWI SARTIKA
Biografi Dewi Sartika

Dewi Sartika dilahirkan di kota Bandung tanggal 4 Desember 1884 – lalu wafat di kota Tasikmalaya tanggal 11 September 1947 saat usia 62 tahun yaitu tokoh pelopor pendidikan buat golongan wanita, diakui menjadi Pahlawan Nasional oleh Pemerintah Indonesia th. 1966. Ayahnya, Raden Somanagara yaitu seseorang pejuang kemerdekaan. Paling akhir, sang bapak dihukum buang ke Pulau Ternate oleh Pemerintah Hindia Belanda sampai wafat dunia disana. Dewi Sartika terlahir dari keluarga priyayi Sunda, Nyi Raden Rajapermas serta Raden Somanagara. Walau tidak mematuhi kebiasaan waktu itu, orang tuanya bersikukuh menyekolahkan Dewi Sartika, ke sekolah Belanda juga.

Sepeninggal ayahnya, Dewi Sartika dirawat oleh pamannya (kakak ibunya) yang berkedudukan untuk patih di Cicalengka. Dari pamannya, beliau memperoleh didikan tentang kesundaan, sedang wawasan kebudayaan Barat diperolehnya dari karena didikan seseorang nyonya Asisten Residen bangsa Belanda. Dari kecil, Dewi Sartika telah tunjukkan bakat pendidik serta kegigihan untuk mencapai perkembangan. Sembari bermain di belakang gedung kepatihan, beliau kerap memperagakan praktek di sekolah, mengajari baca-tulis, serta bhs Belanda, pada anak-anak pembantu di kepatihan. Papan bilik kandang kereta, arang, serta pecahan genting dijadikannya alat bantu belajar.

Raden Dewi Sartika yang mengikuti pendidikan Seko lah Dasar di Cicalengka, sejak kecil memang sudah menunjukkan minatnya di bidang pendidikan. Dikatakan demikian karena sejak anak-anak ia sudah senang memerankan perilaku seorang guru. Sebagai contoh, sebagaimana layaknya anak-anak, biasanya sepulang sekolah, Dewi kecil selalu bermain sekolah-sekolahan dengan teman-teman anak perempuan sebayanya, ketika itu ia sangat senang berperan sebagai guru. Waktu itu Dewi Sartika baru berumur sekitar sepuluh tahun, ketika Cicalengka digemparkan oleh kemampuan baca-tulis dan beberapa patah kata dalam bahasa Belanda yang ditunjukkan oleh anak-anak pembantu kepatihan. Gempar, karena di waktu itu belum banyak anak-anak (apalagi anak rakyat jelata) memiliki kemampuan seperti itu, dan diajarkan oleh seorang anak perempuan.

Berpikir agar anak-anak perempuan di sekitarnya bisa memperoleh kesempatan menuntut ilmu pengetahuan, maka ia berjuang mendirikan sekolah di Bandung, Jawa Barat. Ketika itu, ia sudah tinggal di Bandung. Perjuangannya tidak sia-sia, dengan bantuan R.A.A.Martanegara, kakeknya, dan Den Hamer yang menjabat Inspektur Kantor Pengajaran ketika itu, maka pada tahun 1904 dia berhasil mendirikan sebuah sekolah yang dinamainya “Sekolah Isteri”. Sekolah tersebut hanya dua kelas sehingga tidak cukup untuk menampung semua aktivitas sekolah. Maka untuk ruangan belajar, ia harus meminjam sebagian ruangan Kepatihan Bandung. Awalnya, muridnya hanya dua puluh orang. Murid-murid yang hanya wanita itu diajar berhitung, membaca, menulis, menjahit, merenda, menyulam dan pelajaran agama.

Sekolah Istri tersebut terus mendapat perhatian positif dari masyarakat. Murid- murid bertambah banyak, bahkan ruangan Kepatihan Bandung yang dipinjam sebelumnya juga tidak cukup lagi menampung murid-murid. Untuk mengatasinya, Sekolah Isteri pun kemudian dipindahkan ke tempat yang lebih luas. Seiring perjalanan waktu, enam tahun sejak didirikan, pada tahun 1910, nama Sekolah Istri sedikit diperbarui menjadi Sekolah Keutamaan Isteri. Perubahan bukan cuma pada nama saja, tapi mata pelajaran juga bertambah.

Ia berupaya keras mendidik anak-anak gadis supaya nantinya dapat jadi ibu rumah-tangga yang baik, dapat berdiri dengan sendiri, luwes, serta trampil. Maka karenanya, pelajaran yang terkait dengan pembinaan rumah tangga banyak diberikannya. Untuk menutupi cost operasional sekolah, ia membanting tulang mencari dana. Seluruhnya jerih payahnya itu tak dirasakannya jadi beban, namun bertukar jadi kepuasan batin lantaran sudah sukses mendidik kaumnya. Satu diantara yang menaikkan semangatnya yaitu dorongan dari beragam pihak terlebih dari Raden Kanduruan Agah Suriawinata, suaminya, yang sudah banyak membantunya wujudkan perjuangannya, baik tenaga ataupun pemikiran.

Pada tahun-tahun berikutnya di beberapa wilayah Pasundan bermunculan beberapa Sakola Istri, terutama yang dikelola oleh perempuan-perempuan Sunda yang memiliki cita-cita yang sama dengan Dewi Sartika. Pada tahun 1912 sudah berdiri sembilan Sakola Istri di kota-kota kabupaten (setengah dari seluruh kota kabupaten se-Pasundan). Memasuki usia ke-sepuluh, tahun 1914, nama sekolahnya diganti menjadi Sakola Kautamaan Istri (Sekolah Keutamaan Perempuan). Kota-kota kabupaten wilayah Pasundan yang belum memiliki Sakola Kautamaan Istri tinggal tiga/empat, semangat ini menyeberang ke Bukittinggi, di mana Sakola Kautamaan Istri didirikan oleh Encik Rama Saleh.

Seluruh wilayah Pasundan lengkap memiliki Sakola Kautamaan Istri di tiap kota kabupatennya pada tahun 1920, ditambah beberapa yang berdiri di kota kewedanaan. Bulan September 1929, Dewi Sartika mengadakan peringatan pendirian sekolahnya yang telah berumur 25 tahun, yang kemudian berganti nama menjadi "Sakola Raden Déwi". Atas jasanya dalam bidang ini, Dewi Sartika dianugerahi bintang jasa oleh pemerintah Hindia-Belanda. Itulah Biografi Dewi Sartika yang bisa saya kasih, semoga bermanfaat!

 

0 Responses to “Biografi Singkat Jendral Sudirman, Ra Kartini, Cut Nyak Dien, Dewi Sartika”

Poskan Komentar

Sponsored by Jobs