Kamis, 02 Mei 2013

Makalah Pencemaran Lingkungan

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, karena dengan rahmat dan karunia-Nya kami dapat menyajikan tugas karya tulis tentang “PENCEMARAN DAN DAMPAK PENCEMARAN LINGKUNGAN” ini.
Seperti yang kita ketahui, isu lingkungan menjadi isu duni adewasa ini. Lingkungan yang didiami manusia, hampir 70% mengalami pencemaran. Hal ini dapat mengancam kelangsungan hidup manusia di dunia.
Kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada:
1.    Kepala SMP Negeri 1 Cisaga selaku pembina dan pelindung kami selama bersekolah di SMP Negeri 1 Cisaga.
2.    Wali Kelas IX – B yang meberikan dukungan ketika penulis menyusun karya tulis ini.
3.    Guru Mata Pelajaran Bahasa Indonesia yang telah memberikan bimbingannya selama penulis menyusun karya tulis ini.
4.    Rekan-rekan yang sama-sama saling bantu dalam penyusunan karya tulis ini.
5.    Orang tua kami yang telah memberi dukungan materi maupun moril selama menuntut ilmu di SMP Negeri 1 Cisaga.
Kami menyadari bahwa tulisan ini tidak sempurna, untuk itu kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis harapkan untuk kemajuan penulis di masa yang akan datang.
Akhirnya semoga karya tulis ini bermanfaat bagi penulis khususnya dan umumnya bagi para pembaca.


Cisaga, Maret 2013
Penyusun



DAFTAR ISI

Lembar Pengesaahan
Kata Pengantar        i
Daftar Isi        ii

BAB I    PENDAHULUAN        1
1.1    Latar Belakang        1
1.2    Rumusan Masalah        1
1.3    Tujuan        2
1.4    Metode Penelitian        2
1.5    Kegunaan Penelitian        2
1.6    Sistematika Penulisan Laporan        2
BAB II    PEMBAHASAN        3
2.1    PENGERTIAN LINGKUNGAN DAN JENIS-JENISNYA    3
2.2    FAKTOR-FAKTOR PENYEBAB PENCEMARAN
    LINGKUNGAN        6
2.3    AKIBAT YANG DI TIMBULKAN OLEH PENCEMARAN    8
2.4    CARA MENGATASI PENCEMARAN LINGKUNGAN        10
BAB III    PENUTUP        11
3.1    Kesimpulan        11
3.2    Saran        11

DAFTAR PUSTAKA        12

BAB I
PENDAHULUAN

1.1    Latar Belakang
Pencemaran adalah masuk atau dimasukkannya mahluk hidup, zat, energi dan/atau komponen lain ke dalam air atau udara. Pencemaran juga bisa berarti berubahnya tatanan (komposisi) air atau udara oleh kegiatan manusia dan proses alam, sehingga kualitas air/ udara menjadi kurang atau tidak dapat berfungsi lagi sesuai dengan peruntukkannya. Untuk mencegah terjadinya pencemaran terhadap lingkungan oleh berbagai aktivitas industri dan aktivitas manusia, maka diperlukan pengendalian terhadap pencemaran lingkungan dengan menetapkan baku mutu lingkungan.
Karena kegiatan manusia, pencermaran lingkungan pasti terjadi. Pencemaran lingkungan tersebut tidak dapat dihindari. Yang dapat dilakukan adalah mengurangi pencemaran, mengendalikan pencemaran, dan meningkatkan kesadaran dan kepedulian masyarakat terhadap lingkungannya agar tidak mencemari lingkngan.
Zat atau bahan yang dapat mengakibatkan pencemaran di sebut polutan. Syarat-syarat suatu zat disebut polutan bila keberadaannya dapat menyebabkan kerugian terhadap makluk hidup. Contohnya, karbon dioksida dengan kadar 0,033% di udara berfaedah bagi tumbuhan, tetapi bila lebih tinggi dari 0,033% dapat memberikan efek merusak.
Untuk mengukur tingkat pencemaran diasuatu tempat digunakan parameter pencemaran. Parameterpencemaran digunakan sebagai indikator (petunjuk) terjadinya pencemaran dan tingkat pencemaran yang telah terjadi. Paarameter pencemaran meliputi parameter fisik, parameter kimia, dan parameter biologi.

1.2    Rumusan Masalah
Dari latar belakang masalah di atas dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut:
1.    Apa yang disebut pencemaran dan apa saja faktor-faktornya?
2.    Bagaimana cara menghindari pencemaran lingkunga?
3.    Apa pentingnya menjaga lingkungan hidup?

1.3    Tujuan
Tujuan penulisan makalah ini yaitu agar para pembaca bisa mengetahui mengenai pencemaran lingkungan dan akibat yang di timbulkan dari pencemaran lingkungan itu sendiri.
Selain hal tersebut, setelah membaca karya tulis ini diharapkan para pembaca mengerti dan mau menjaga pentingnya lingkungan hidup dan berusaha menjaga dan melestarikannya agar terhindar dari kepunahan.

1.4    Metode Penelitian
Metode yang digunakan untuk membuat karya tulis ini adalah metode kepustakaan, dimana data dan berbagai penunjangnya didapat dari menelaah literatur, buku, artikel yang disediakan media internet.

1.5    Kegunaan Penelitian
Karya tulis ini diharapkan dapat berguna untuk kita semua sebagai acuan dan media untuk mengetahui tentang lingkungan dan pencemaran lingkungan sekaligus dampaknya yang diharapkan kesadaran manusia akan lingkungan hidup menjadi tergugah dan akhirnya mau menjaga lingkungan untuk kelestarian kehidupan di muka bumi ini.

1.6    Sistematika Penulisan
Penulisan laporan penelitian disusun berdasarkan sistematika sebagai berikut:
Bab I Pendahuluan akan berisi latar belakang, rumusan masalah, tujuan, metode penelitian, kegunaan penelitian dan sistematika penulisan laporan.
Bab II Pembahasan akan berisi pengertian lingkungan dan jenisnya, faktor penyebab terjadinya pencemaran, akibat dari pencemaran dan bagaimana cara menanggulanginya.
Bab III Penutup akan berisi kesimpulan dan saran.




BAB II
PEMBAHASAN

Pengertian pencemaran udara berdasarkan Undang-Undang Nomor 23 tahun 1997 pasal 1 ayat 12 mengenai Pencemaran Lingkungan yaitu pencemaran yang disebabkan oleh aktivitas manusia seperti pencemaran yang berasal dari pabrik, kendaraan bermotor, pembakaran sampah, sisa pertanian, dan peristiwa alam seperti kebakaran hutan, letusan gunung api yang mengeluarkan debu, gas, dan awan panas.
Menurut Peraturan Pemerintah RI nomor 41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara, pencemaran udara adalah masuknya atau dimasukkannya zat,energi, dari komponen lain ke dalam udara ambien oleh kegiatan manusia, sehingga mutu udara turun sampai ke tingkat tertentu yang menyebabkan udara ambien tidak dapat memenuhi fungsinya.


2.1  PENGERTIAN LINGKUNGAN DAN JENIS-JENISNYA
Pencemaran adalah masuk atau dimasukkannya mahluk hidup, zat, energi dan/ atau komponen lain ke dalam air atau udara. Pencemaran juga bisa berarti berubahnya tatanan (komposisi) air atau udara oleh kegiatan manusia dan proses alam, sehingga kualitas air/ udara menjadi kurang atau tidak dapat berfungsi lagi sesuai dengan peruntukkannya. Untuk mencegah terjadinya pencemaran terhadap lingkungan oleh berbagai aktivitas industri dan aktivitas manusia, maka diperlukan pengendalian terhadap pencemaran lingkungan dengan menetapkan baku mutu lingkungan.
Pencemaran lingkungan dapat terjadi dimana saja dengan laju yang sangat cepat, dan beban pencemaran yang semakin berat akibat limbah industri dari berbagai bahan kimia termasuk logam berat. Pencemaran lingkungan dapat dikategorikan menjadi:


A.    Jenis-jenis Pencemaran Lingkungan
Berdasarkan lingkungan yang mengalami pencemaran, secara garis besar pencemaran lingkungan dapat dikelompokkan menjadi pencemaran air, tanah, dan udara.

a.    Pencemaran Air
Di dalam tata kehidupan manusia, air banyak memegang peranan penting antara lain untuk minum, memasak, mencuci dan mandi. Di samping itu air juga banyak diperlukan untuk mengairi sawah, ladang, industri, dan masih banyak lagi.
Tindakan manusia dalam pemenuhan kegiatan sehari-hari, secara tidak sengaja telah menambahjumlah bahan anorganik pada perairan dan mencemari air. Misalnya, pembuangan detergen ke perairan dapat berakibat buruk terhadap organisme yang ada di perairan. Pemupukan tanah persawahan atau ladang dengan pupuk buatan, kemudian masuk ke perairan akan menyebabkan pertumbuhan tumbuhan air yang tidak terkendali yang disebut eutrofikasi atau blooming. Beberapa jenis tumbuhan seperti alga, paku air, dan eceng gondok akan tumbuh subur dan menutupi permukaan perairan sehingga cahaya matahari tidak menembus sampai dasar perairan. Akibatnya, tumbuhan yang ada di bawah permukaan tidak dapat berfotosintesis sehingga kadar oksigen yang terlarut di dalam air menjadi berkurang.
Bahan-bahan kimia lain, seperti pestisida atau DDT (Dikloro Difenil Trikloroetana) yang sering digunakan oleh petani untuk memberantas hama tanaman juga dapat berakibat buruk terhadap tanaman dan organisme lainnya. Apabila di dalam ekosistem perairan terjadi pencemaran DDT atau pestisida, akan terjadi aliran DDT

b.    Pencemaran Tanah
Tanah merupakan tempat hidup berbagai jenis tumbuhan dan makhluk hidup lainnya termasuk manusia. Kualitas tanah dapat berkurang karena proses erosi oleh air yang mengalir sehinggakesuburannya akan berkurang. Selain itu, menurunnya kualitas tanah juaga dapat disebabkan limbah padat yang mencemari tanah.
Menurut sumbernya, limbah padat dapat berasal dari sampah rumah tangga (domestik), industri dan alam (tumbuhan). Adapun menurut jenisnya, sampah dapat dibedakan menjadi sampah organik dan sampah anorganik. Sampah organik berasal dari sisa-sisa makhluk hidup, seperti dedaunan, bangkai binatang, dan kertas. Adapun sampah anorganik biasanya berasal dari limbah industri, seperti plastik, logam dan kaleng.
Sampah organik pada umumnya mudah dihancurkan dan dibusukkan oleh mikroorganisme di dalam tanah. Adapun sampah anorganik tidak mudah hancur sehingga dapat menurunkan kualitas tanah.

c.    Pencemaran Udara
Udara dikatakan tercemar jika udara tersebut mengandung unsur-unsur yang mengotori udara. Bentuk pencemar udara bermacam-macam, ada yang berbentuk gas dan ada yang berbentuk partikel cair atau padat.

1)    Pencemar Udara Berbentuk Gas
Beberapa gas dengan jumlah melebihi batas toleransi lingkungan, dan masuk ke lingkungan udara, dapat mengganggu kehidupan makhluk hidup. Pencemar udara yang berbentuk gas adalah karbon monoksida, senyawa belerang (SO2 dan H2S), seyawa nitrogen (NO2), dan chloroflourocarbon (CFC).
Kadar CO2 yang terlampau tinggi di udara dapat menyebabkan suhu udara di permukaan bumi meningkat dan dapat mengganggu sistem pernapasan. Kadar gas CO lebih dari 100 ppm di dalam darah dapat merusak sistem saraf dan dapat menimbulkan kematian. Gas SO2 dan H2S dapat bergabung dengan partikel air dan menyebabkan hujan asam. Keracunan NO2 dapat menyebabkan gangguan sistem pernapasan, kelumpuhan, dan kematian. Sementara itu, CFC dapat menyebabkan rusaknya lapian ozon di atmosfer.

2)    Pencemar Udara Berbentuk Partikel Cair atau Padat
Partikel yang mencemari udara terdapat dalam bentuk cair atau padat. Partikel dalam bentuk cair berupa titik-titik air atau kabut. Kabut dapat menyebabkan sesak napas jika terhiap ke dalam paru-paru.
Partikel dalam bentuk padat dapat berupa debu atau abu vulkanik. Selain itu, dapat juga berasal dari makhluk hidup, misalnya bakteri, spora, virus, serbuk sari, atau serangga-serangga yang telah mati. Partikel-partikel tersebut merupakan sumber penyakit yang dapat mengganggu kesehatan manusia.
Partikel yangmencemari udara dapat berasal dari pembakaran bensin. Bensin yang digunakan dalam kendaraan bermotor biasanya dicampur dengan senyawa timbal agar pembakarannya cepat mesin berjalan lebih sempurna. Timbal akan bereaki dengan klor dan brom membentuk partikel PbClBr. Partikel tersebut akan dihamburkan oleh kendaraan melalui knalpot ke udara sehingga akan mencemari udara.

2.2  FAKTOR-FAKTOR PENYEBAB PENCEMARAN LINGKUNGAN
Yang menjadi faktor utama pencemaran lingkungan diantaranya adalalah
•    Proses-proses alam, antara lain pembusukan secara biologis, aktivitas gunung berapi, terbakarnya semak-semak, dan halilintar.
•    Pembuatan/aktivitas manusia, seperti:
•    Hasil pembakaran bahan bakar yang terjadi pada industri dan kendaraan bermotor.
•    Pengolahan dan penyulingan bijih tambang mineral dan batubara.
•    Proses-proses dalam pabrik.
•    Sisa-sisa buangan dari aktivitas-aktivitas tersebut  di atas.

Pencemaran lingkungan ini sudah terjadi sejak jaman dahulu kala, sejak adanya manusia, tetapi baru abad 20 pencemaran yang diakibatkan karena manusia ini menjadi pokok bahasan pada semua kalangan masyarakat dan perlu mendapat penanganan dan pengawasan secara serius.
Faktor-faktor penyebab terjadinya pencemaran lingkungan sebagai hasil sampingan perbuatan manusia meliputi;
•    Faktor Industrialisasi
•    Faktor Urbanisasi
•    Faktor Kepadatan Penduduk
•    Faktor Cara Hidup
•    Faktor Perkembangan Ekonomi

Faktor-faktor di atas saling mempengaruhi secara kompleks. Apabila salah satu faktor terjadi, maka faktor lainnya dapat terjadi, dengan demikian terjadinya pencemaran lingkungan tidak dapat dihindari.
Contoh-contoh faktor-faktor yang sangat mengganggu lingkungan hidup antara lain:
A.    Faktor Industrialisasi
a.    Pertambangan, transportasi, penyulingan dan pengolahan bahan hingga menghasilkan barang yang dapat digunakan.
b.    Pertambangan, transportasi, penyulingan dan penggunaan bahan bakar untuk menghasilkan energi.
c.    Sisa-sisa buangan yang dihasilkan sebagai hasil sampingan selama proses-proses di atas.
d.    Faktor Urbanisasi
e.    Pembukaan hutan untuk perkampungan, industri dan sistem
f.    transportasi.
g.    Penimbunan atau menumpuknya sisa-sisa buangan/sampah dan hasil?samping selama proses-proses di atas.

B.    Faktor Kepadatan Penduduk
a.    Meningkatnya kebutuhan tempat tinggal/perumahan.
b.    Meningkatnya kebutuhan pangan dan kebutuhan energi.
c.    Meningkatnya kebutuhan barang-barang konsumsi dan bahan-bahan untuk hidup.
d.    Faktor Cara Hidup
e.    Penggunaan barang kebutuhan secara berlebihan sehingga terbuang percuma.
f.    Tuntutan akan kemewahan.
g.    Pemborosan energi.
h.    Faktor Perkembangan Ekonomi
i.    Meningkatnya penggunaan bahan sumber, misal BBM, hasil hutan.
j.    Meningkatnya sisa-sisa buangan sebagai hasil sampingan produksi barang-barang kepentingan dalam pabrik dan meningkatnya bahan pencemaran


Tabel 1 AKTIVITAS MANUSIA DAN HASIL SAMPING
YANG DITIMBULKAN
    Jenis Aktivitas    Hasil Samping yang ditimbulkan
1    Rumah Tangga    Pembuangan kotoran, air kotoran Sampah Pencemaran udara Kebutuhan tempat tinggal, dan lain-lain
2    Transportasi    Pencemaran Udara Pencemaran Air Pencemaran Suara Kecelakaan Kebutuhan tanah untuk jalan, dan lain-lain
3    Industri dan Pabrik    Pencemaran Udara Pencemaran Air Pencemaran tanah Sampah/sisa-sisa sebagai buangan Pencemaran panas Suara/kebisingan Kebutuhan tanah, dan lain-lain.
4    Pertambangan    Pencemaran udara karena demu Pencemaran air Sampah/sisa-sisa sebagai buangan Kebutuhan tanah, dan lain-lain.
5    Pertanian    Pencemaran Air Pencemaran tanah Buagan kotoran Kebutuhan tanah, dan lain-lain.

Tabel 2 SUMBER ENERGI DAN PENGARUHNYA
No    Sumber Energi    Pengaruh pada lingkungan
1    Energi Matahari    Pertambangan bahan-bahan galian Pemanfaatan tempat tinggal
2    Batubara    Pertambangan Pencemaran udara karena pembakaran Pencemaran panas
3    Minyak Bumi    Pencemaran udara karena pembakaran Pencemaran air
4    Gas Alam    Pencemaran udara karena pembakaran
5    Nuklir    Pencemaran udara karena radiasi Pemcemaran panas Penumpukan sisa buangan
6    Biomass    Penggunaan tanah Pencemaran udara

2.3  AKIBAT YANG DI TIMBULKAN OLEH PENCEMARAN
1.    Punahnya Spesies
Bahan pencemar lazimnya berbahaya bagi kehidupan biota air dan darat. Berbagai jenis hewan mengelami keracunan, kemudian mati. Berbagai spesies hewan memiliki kekebalan yang tidak sama. Ada yang peka, ada pula yang tahan. Hewan muda, larva merupakan hewan yang peka terhadap bahan pencemar. Ada hewan yang dapat beradaptasi sehingga kebal terhadap bahan pencemar., adpula yang tidak. Meskipun hewan beradaptasi, harus diketahui bahwa tingkat adaptasi hewan ada batasnya. Bila batas tersebut terlampui, hewan tersebut akan mati.

2.    Peledakan Hama
Penggunaan pestisida dan insektisida dapat pula mematikan predator. Karena predator punah, maka serangga hama akan berkembang tanpa kendali.

3.    Gangguan Keseimbangan Lingkungan
Punahnya spasies tertentu dapat mengibah pola interaksi biologis dalam suatu ekosistem. Rantai makanan, jaring-jaring makanan dan lairan energi menjadiberubah. Akibatnya, keseimbangan lingkngan terganggu. Daur materi dan daur biogeokimia menjadi terganggu.

4.    Kesuburan Tanah Berkurang
Penggunaan pestisida dan insektisida dapat berdampak kematian fauna tanah. Hal ini dapat menurunkan kesuburan tanah. Penggunaan pupuk terus menerus dapat menyebabkan tanah menjadi asam. Hal ini juga dapat menurunkan kesuburan tanah. Demikian juga dengan terjadinya hujan asam.

5.    Keracunan dan Penyakit
Orang yang mengkonsumsi sayur, ikan, dan bahan makanan tercemar dapat mengalami keracunan. ada yang meninggal dunia, ada yang mengalami kerusakan hati, ginjal, menderita kanker, kerusakan susunan saraf, dan bahkan ada yang menyebabkan cacat pada keturunanketurunannya.

6.    Pemekatan Hayati
Proses peningkatan kadar bahan pencemar melewati tubuh makluk dikenal sebagai pemekatan hayati (dalam bahasa Inggrisnya dikenal sebagai biomagnificition.

7.    Terbentuknya Lubang Ozon dan Efek Rumah Kaca
Terbentuknya Lubang ozon dan terjadinya efek rumah kaca merupakan permasalahan global yang dirasakan oleh semua umat manusia. Hal ini disebabkan karena bahan pencemar dapat tersebar dan menimbulkan dampak di tempat lain.


2.4  CARA MENGATASI PENCEMARAN LINGKUNGAN
Peranan Manusia Mengatasi Pencemaran Lingkungan
1.    Manusia memiliki peranan yang sangat penting untuk mengatasi pencemaran lingkungan yang terjadi akibat ulah manusia sendiri. Beberapa hal yang dapat dilakukan manusia untuk mengatasi pencemaran lingkungan akan diuraikan berikut ini:
2.    Melakukan Penghijauan Salah satu cara mengatasi pencemaran tanah adalah penghijauan kembali dengan cara memberi humus tanah, sehingga tanaman kembali subur.
3.    Rotasi Tanaman Rotasi tanaman adalah  salah satu upaya yang dilakukan untuk  mempertahankan kesuburan tanah. Hal ini dapat dilakukan dengan cara menanam jenis tanaman yang berbeda pada tempat yang sama secara bergantian.
4.    Penggunaan Pupuk Seperlunya
Penggunaan pupuk buatan seperti urea, ZA, dan NSP yang berlebihan sangat merusak lingkungan karena dapat menyebabkan eutrofikasi dan dapat meningkatkan keasaman tanah.Sebaiknya, petani menggunakan pupuk alami, seperti pupuk kompos dan pupuk kandang untuk mengurangi pencemaran tanah.
5.    Pembuatan Sengkedan
Salah satu upaya untuk mengatasi kerusakan tanah karena erosi adalah dengan pembuatan sengkedan di tanah berbidang miring, seperti lereng bukit dan pegunungan. Mengapa sengkedan ini dapat mengurangi erosi? Diskusikan dengan teman sekelompokmu.
6.    Reboisasi adalah  penanaman kembali lahan-lahan yang gundul. Hal ini dilakukan untuk mengatasi erosi karena akar-akar pohon dapat menyerap air dan menahan tanah agar tidak terbawa air hujan.
7.    Daur Ulang Saat ini banyak sekali produk daur ulang yang bisa dipakai kembali.Pendaur-ulangan sampah-sampah rumah tangga dan sampah dari pasar menjadi pupuk yang dapat dimanfaatkan petani. Biasanya sampah pasar berupa sayur-sayuran yang telah membusuk. Jika diolah kembali dan ditambah kotoran hewan akan menjadi pupuk alami yang sangat baik untuk tanaman.

BAB III
PENUTUP

3.1  Kesimpulan.
Dari beberapa urain di atas dapat di simpulkan bahwa pencemaran lingkungan terjadi tidak hanya akibat yang tidak disengaja, tetapi juga yang disengaja oleh manuasia atau pihak-pihak tertentu yang tidak bertanggungjawab.
Pencemaran dapat engakibatkan kerusakan di bumi ini, bila lingkungan ini rusak maka seluruh kehidupan yang ada dimuka bumi ini akan terganggu dan lebih jauh lagi akan musnah.

3.2  Saran
setelah membaca makalah ini di harapkan para pembaca membuat keputusan-keputusan yang lebih mengedepankan aspek lingkungan dan selalu menggunakan aspek lingkungan sebagai acuan penetapan keputusan itu.


DAFTAR PUSTAKA

1 Responses to “Makalah Pencemaran Lingkungan”

Poskan Komentar

Sponsored by Jobs