Kamis, 18 Oktober 2012

Sejarah Gedong Dalapan Kota Banjar

KOTA Banjar sejatinya memiliki potensi wisata yang luar biasa. Jika saja sudah dikembangkan, dikelola maksimal, potensi itu niscaya akan menjadi daya tarik bagi wisatawan, termasuk wisatawan mancanegara. Salahsatu potensi wisata itu, adalah Sejarah Gedong Dalapan Kota Banjar, di Cikabuyutan Timur, di samping Kantor Bappeda (dulu Gedung DPRD Banjar). Apa itu Gedong Dalapan? Gedong dalapan adalah gedung tua  milik PT KAI (dulu PJKA).  Merujuk kepada namanya, gedung itu (dulu) berjumlah delapan. Tetapi kini, kalau tidak salah, jumlahnya tidak delapan lagi. Beberapa di antaranya sudah rubuh. Gedung itu, kini, sudah tidak berpelindung lagi. Semuanya nyaris tinggal dinding temboknya saja. Dinding-dinding itu membentuk ruangan-ruangan yang menggambarkan bahwa bangunan itu terdiri dari kamar-kamar, ruang tamu, dll.
Sejarah Gedong Dalapan Kota Banjar
Sejarah Gedong Dalapan Kota Banjar

Umumnya dinding – dinding itu sudah rusak. Lapisan adukan semennya banyak yang mengelupas, sehingga bata-bata lama yang berukuran besarnya tampak. Tetapi, walaupun nyaris hancur, bangunan bergaya bangunan Belanda itu tampak manis dipandang mata. Walaupun di jalan Cikabuyutan Timur yang biasa dilewati  angkutan umum ke dan dari Pangandaran itu banyak yang tua, tetapi Gedong Dalapan menyimpan sesuatu yang menarik. Terus terang, berada di Gedong Dalapan itu,  ingatan penulis langsung teringat kepada bangunan tua St. Paul’s Hill di Melaka, Malaysia. Bangunan tua itu penulis liha ketika melakukan dua kali perjalanan ke sana. Pertama ketika mendapat tugas dari perusahaan untuk meliput balap sepeda Tour De Langkawi, kedua dalam rangka liburan. Sekedar diketahui, bangunan yang ada di Melaka itu, adalah bangunan dengan gaya / arsitektur Eropa yang tertua di Asia Tenggara. Bangunan itu termasuk benteng dan dibangun oleh Portugis. Konon dibangunan  dengan tujuan mengamati sungai jika saja ada serangan dari musuh melalui sungai.

Komplek  enteng bersejarah itu terdiri dari tempat tinggal, toko makanan, kastil, tempat pertemuan dan juga 5 buah gereja. Konon, gedung itu mengalami kerusakan yang cukup parah ketika terjadi perang dengan Belanda, sehingga yang tersisa sekarang hanya dinding pintu masuk, yang masih berdiri kokoh.

0 Responses to “Sejarah Gedong Dalapan Kota Banjar”

Poskan Komentar

Sponsored by Jobs