Rabu, 10 Oktober 2012

Abstrak Tesis

PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR SISWA DENGAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TEKNIK MENCARI . PASANGAN PADA MATA PELAJARAN IPS DI KELAS VI SDN JAGABAYA Ol KECAMATAN PARUNGPANJANG KABUPATEN BOGOR TAHUN PELAJARAN 2008/2009
Jejerr, Y. Harsoyo, & Rusmawan Abstrak
Tujuan pertelitian ini adalah ttntuk rnengetahui peningkntan prestasi belajar siszva pacla rnata pelajaran IPS dengarz diferapkannya pernbelajaran kooperatif teknik crcencari pasangart di kelas VI SDN Jagabaya 01 Kecarnatan Pnrtr;zgpanjang Kabcrpaten Bogor. Penelitian irzi rnenggzcnakarz penelitian tiudrrkczn kelas dengan dun siklus. Setiap siklus terdiri dari empat tahap, yaihz: pererzcannan, pelaksanaart, pertgarreatan, dan refleksi. Subjek penelitian adalah siswa kelas VI SDN jagabaya 01 Kecantatan Parungpanjang KabupaterT Bogor. Indikator keberhasilan penelitian ini adalah sebanyak 75% siswa rnengalami ketuntasart belajar berdasarkan kriter-ia ketuntasan minimal dengan nilai 65. Hasil penelitian menunjukkan bahwa prestasi belajar siswa mengalami peningkntan dari siklus I sampai siklus II, yaitu nilai rerata 67,75 pada siklus pertarna meningkat menjadi nilai rerata 71,85 pada siklus kedua. Selain itu, sebelum tindakan hanya 61,76% yang mencapai keturztasan minimal 65, meningkat menjadi 70,59% pada siklns I, dan meningkat lagi menjadi 85,29% pada siklus II.

Kata kunci: model pembelajaran kooperatif, teknik mencari pasangan, prestasi belajar.
Abad XXI dikenal dengan abad globalisasi clan abad teknologi informasi. Perubahan yang sangat cepat dan dramatis dalam bidang ini merupakan fakta dalam kehidupan siswa. Di masa ini peserta didik akan menghadapi tantangan berat karena kehidupan masyarakat global selalu mengalami perubahan setiap saat. Oleh karena itu mata pelajaran IPS dirancang untuk mengembangkan pengetahuan, pemahaman, dan kemampuan analisis terhadap kondisi sosial masyarakat dalam memasuki kehidupan bermasyarakat yang dinamis.
Mata pelajaran IPS disusun secara sistematis, komprehensif, clan terpadu dalam proses pembelajaran menuju kedewasaan clan keberhasilan dalam kehidupan di masyarakat. Dengan pendekatan tersebut diharapkan peserta didik akan memperoleh pemahaman yang lebih luas dan mendalam pada bidang ilmu yang berkaitan.
3 tneugellal fullgsl da11 ttljuan pendlefikan nasional dan pasal 35 mengenai Standar Nasional Pendidikan, maka sekolah diberi kewenangan dalam menyusun kurikulum yang memungkinkan sekolah menyesuaikan dengan tuntutan kebutuhan siswa, keadaan sekolah, dan kondisi daerah. Dengan demikian sekolah dalam hal ini guru dapat merancang dan menentukan hal­hal yang akan diajarkan, pengelolaan pengalaman belajar, Cara mengajar, dan menilai keberhasilan belajar.
Dalam menilai keberhasilan pembelajaran, ketuntasan belajar setiap irdikator yang telah ditetapkan dalam satu kompetensi dasar berkisar antara 0 - 100 %. Kriteria ideal ketuntasan untuk masing-masing indikator 75 %. Satuan pendidikan harus menentukan kriteria ketuntasan minimal (KKM) pada semua mata pelajaran yang diajarkan di sekolah tersebut. Untuk setiap mata pelajaran KKN yang ditetapkan berbeda-beda, hal ini disesuaikan dengan tingkat kemampuan rata-rata peserta didik serta kemampuan sumber daya pendukung dalam penyelenggaraan pembelajaran. Di SDN Jagabaya 01 KKM mata pelajaran IPS ditetapkan sebesar 65. Dengan demikian maka siswa dinyatakan tuntas dalam mempelajari IPS jika sudah memenuhi penguasaan kompetensi minimal 65. Namun dalam kenyataannya tingkat penguasaan materi pembelajaran IPS di kelas VI SDN Jagabaya Ol masih rendah. Hal ini terlihat dari rata-rata nilai ulangan IPS selalu di bawah ICKM yang telah ditetapkan. Dalam lampiran Permendiknas No. 22 tahun 2006 tentang Standar Isi, dinyatakan bahwa tujuan mata pelajaran IPS di SD diantaranya adalah; (1) Mengenal konsep-konsep yang berkaitan dengan kehidupan masyarakat dan lingkungannya, (2) Memiliki kemampuan dasar untuk berpikir logis dan kritis, rasa ingin tahu, inkuiri, memecahkan masalah, dan keterampilan dalam kehidupan sosial (3) Memiliki komitmen dan kesadaran terhadap nilai-nilai sosial dan kemanusiaan (4) Memiliki kemampuan berkomunikasi, bekerjasama dan berkompetisi dalam masyarakat yang majemuk, di tingkat lokal, nasional, dan global. Dengan demikian rendahnya penguasaan materi pembelajaran IPS akan berpengaruh pada rendahnya ketercapaian tujuan di atas. Usaha-usaha yang dilakukan untuk memperbaiki pencapaian tujuan di atas sangat penting, salah satunya adalah penelitian yang akan dilakukan.
Dengan mempertimbangkan beberapa fakta yang didapatkan selama pembelajaran dan setelah pembelajaran, maka penulis mengasumsikan bahwa prestasi belajar pada mata pelajaran IPS selalu rendah karena pendekatan pembelajaran yang digunakan kurang
memotivasi siswa, penggunaan metode yang kurang tepat dan penggunaan media yang kurang maksimal.
Bertitik tolak dari latar belakanl; cii atas maka penulis merumuskan permasalahannya sebagai berikut: "Apakah prestasi belajar siswa kelas VI SDhI Jagabaya Ol pada mata pelajaran It'S dapat meningkat dengan diterapkannya model pembelajaran kooperatif teknik n:encari pasangan?"
Agar tidak terjadi salah persepsi terhadap judul penelitian ini, maka perlu didefinisikan hal-hal sebagai berikut: (1) Prestasi belajar adalu.l hasil belajar yang dinyatakan dalam bentuk nilai atau dalam bentuk skor, setelah siswa mengikuti pelajaran; clan (2) Pembelajaran Kooperatif adolnh suatu pendekatan pembelajaran yang melibatkan siswa untuk bekerja dalam kelompok-kelompok untuk menetapkan tujuan bersama.
`I'ujuan utama penelitian ini adalah untuk mengetahui peningkatan prestasi belajar siswa pada mata pelajaran IPS dengan diterapkannya pembelajaran kooperatif teknik mencari pasangan di kelas VI SDN Jagabaya Ol Kecamatan Parungpanjang Kabupaten Bogor.
Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan rnanfaat yang berarti bagi siswa, guru, clan sekolah. Manfaat bagi siswa adalah dapat meningkatkan prestasi belajar siswa pada pembelajaran IPS. Manfaat bagi guru adalah dapat mengembangkari pembelajaran IPS yang dapat meningkatkan Prestasi belajar siswa. Sedangkan manfaat bagi sekolah adalah dengan pembelajaran yang menarik clan situasi pembelajaran yang menantang akan meningkatkan minat siswa pada sekolah. Siswa yang minat pada sekolah meningkat akan meningkatkan kualitas belajarnya.
Tinjauan Pustaka
Pengertian Belajar
Belajar tidak akan pernah lepas dari manusia karena pada hakikatnya belajar dilakukan manusia sepanjang hayatnya atau sekurang­kurangnya dia terus belajar walaupun sudah lulus sekolah. Di era globalisasi dewasa ini yang mana situasi lingkungan terus berubah seiring dengan pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi kearah yang lebil. modern, belajar menjadi suatu kebutuhan yang penting.
Belajar merupakan tindakan clan perilaku siswa yang kompleks. Sebagai tindakan, maka belajar hanya dialami, dilakukan clan dihayati oleh siswa itu sendiri, dimana siswa adalah penentu terjadi atau tidaknya proses belajar, proses belajar terjadi berkat siswa memperoleh sesuatu yang ada di lingkungan baik itu berupa keadaan alam, benda-benda, hewan, tumbuh-
tumbuhan, manusia, atau hal-hal yang dijadikan bahan belajar (Dimyati & Mudjiono,T 997: 7).
Pada abad sekarang ini banyak teori-teori belajar yang dikemukakan oleh para ahli, berikut ini akan dikemukakan beberapa teori belajar, pengertian belajar menurut pandangan teori behavioristik belajar adalah perubahan tingkah laku sebagai akibat dari adanya interaksi antara stimulus dan respon, seorang siswa dianggap telah belajar sesuatu jika ia dapat menunjukkan perubahan tingkah lakunya (Budiningsih, 2005: 20). Teori kognitif mendefinisikan belajar sebagai perubahan persepsi clan pemahaman yang tidak selalu dapat terlihat sebagai tingkah laku yang tampak sehingga dapat diasumsikan bahwa proses belajar akan belajar dengan baik jika materi pelajaran atau informasi baru beradaptasi dengan struktur kognitif yang telah dimiliki seseorang (Budiningsih, 2005: 51).
Pandangan konstruktivistik memandang belajar merupakan usaha pemberian makna oleh siswa kepada p:ngalamamya melalui asimilasi clan akomodasi yang menuju pada struktur kognitifnya, belajar merupakan suatu proses pembentukan pengetahuan yang mana pembentukan ini harus dilakukan oleh si belajar. la harus aktif melakukan kegiatan, aktif berfikir, menyusun konsep clan memberi makna tentang hal-hal yang sedang dipelajari sehingga guru harus dapat menata lingkungan yang memberi peluang optimal bagi terjadinya belajar. Namun pada akhirnya yang paling menentukan terwujudnya gejala belajar adalah niat siswa itu sendiri atau dengan istilah lain kendali belajar sepenuhnya ada pada diri siswa (Budiningsih, 2005: 58).
Pengertian Prestasi Belajar
Sebelum dijelaskan pengertian mengenai prestasi belajar, terlebih dahulu akan dikemukakan tentang pengertian prestasi. Prestasi adalah hasil yang telah dicapai. Dengan demikian bahwa prestasi merupakan hasil yang telah dicapai oleh seseorang setelah melakukan sesuatu pekerjaan/aktivitas tertentu.
Jadi prestasi adalah hasil yang telah dicapai oleh karena itu semua individu dengan adanya belajar hasilnya dapat dicapai. Setiap individu belajar menginginkan hasil yang yang sebaik mungkin. Oleh karena itu setiap individu harus belajar dengan sebaik-baiknya supaya prestasinya berhasil dengan baik. Sedang pengertian prestasi juga ada yang mengatakan prestasi adalah kemampuan. Kemampuan di sini berarti yan dimampui individu dalam mengerjakan sesuatu.
Pembelajaran Kooperatif
Pembelajaran kooperatif merupakan suatu strategi pembelajaran dimaria siswa belajar bersama dalam kelompok-kelompok kecil yang memiliki tingkat kemampuan yang berbeda dan saling membantu satu sama lain. Tujuan pembelajaran kelompok kooperatif adalah untuk memberikan kesempatan kepada siswa terlibat secara aktiE dalin proses berpikir dalam kegiatan belajarnya (Ibrah:m, 2000: 9).
Lingkungan belajar untuk pembelajaran kooperatif dicirikan oleh proses demokrasi clan peran aktif siswa dalam menentukan apa yang harus dipelajari dan bagaimana mempelajarinya. Guru menerapkan suatu struktur tingkat tinggi dalam pembentukan kelompok clan mendefenisikan semua prosedur, namun siswa diberi kebebasan dalam mengendalikan dari waktu ke waktu di dalam kelompoknya (Ibrahim, 2000: 11). Jika pembelajaran kooperatif ingin sukses, materi pembelajaran yang lengkap harus tersedia di ruangan guru atau di perpustakaan.
Keberhasilan juga menghendaki syarat dari menjauhkan kesalahan tradisional yang berhubungan dengan kerja kelompok secara hati-hati, mcngelola tingkah laku siswa. Selain unggul dalam membantu siswa dalam memahami konsep-konsep yang sulit, model ini sangat berguna untuk rnembantu siswa dalam rnenumbuhka'n kemampuan kerjasama, berpikir kritis, dan kemampuan membantu teman.
Menurut Nur (1999: 19) pada pembelajaran kooperatif ini kebanyakan siswa dalam kelompok yang tcrdiri dari empat siswa dengan kemampuan yang berbeda-beda. Mereka biasanya dilatih keterampilan­keterampilan spesifik untuk membantu agar dapat bekerjasama dengan baik, mengajukan pertanyaan dengan benar, dan sebagainya.
Teknik Mencari Pasangan
Teknik belajar mengajar mencari pasangan (Make a Match) dikembangkan oleh Lorna Curran tahun 1994 (Lie, 2002: 54). Salah satu keunggulan teknik ini adalah siswa mencari pasangan sambil belajar mengenai suatu konsep atau topik dalam suasana yang menyenangkan. Langkah-langkah pembelajaran kooperatif model teknik mencari pasangan sebagai berikut:
1. Guru menyiapkan beberapa kartu yang berisi beberapa konsep atau topik, satu bagian kartu soal dan bagian lainnya kartu jawaban.
2.     Setiap siswa mendapat satu kartu.
3.     Setiap siswa memikirkan jawaban dari kartu yang dipegangnya.
4. Setiap siswa mencari pasangan yang mempunyai kartu yang cocok dengan kartunya.
5. Setiap siswa yang dapat mencocokkan sebelum batas waktu yang diberikan mendapat poin.
6.    Siswa mempresentasikan hasil jawaban.
7.    Guru memberi penguatan pada hasil jawaban siswa yang betul.
Teknik pembelajaran mencari pasangan dapat menjadi salah saw alternatif untuk menjawab permasa!ahan tentang kurang motivasinya siswa dalam pembelajaran IPS. Karena teknik ini dapat mengajak siswa untuk belajar mengenai suatu konsep atau topik dalam suasaua yang menyenangkan, sehingga prestasi siswa pada mata pelajaran ini dapat meningkat.
Metodologi Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan di kelas VI SDN Jagabaya 01 Kecamatan Parungpanjang Kabupaten Bogor. Waktu penelitian yaitu pada semester ganjil tahun pelajaran 2008/2009. Data yang dikumpulkan berupa data Prestasi Belajar, yaitu penguasaan pengetahuan dari pelajaran-pelajaran yang diterima atau kemampuan menguasai mata pelajaran yang diberikan guru. Prestasi belajar biasanya dikaitkan dengan tes hasil belajar. Pengukuran prestasi belajar dilakukan dengan cara melakukan tes yang dirancang guru sesudah materi pelajaran diberikan. Kegiatan observasi digunakan untuk mengumpulkan data sebagai bahan untuk refleksi dan analisis. Observasi selain dilakukan oleh guru peneliti, juga dibantu oleh guru lain untuk mendapatkan data yang rinci dan akurat.
Indikator keberhasilan yang digunakan pada penelitian tindakan kelas iniadalah 75% siswa dari 34 siswa mengalami ketuntasan belajar. Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) mata pelajaran IPS 65. Jadi apabila 26 anak atau lebih memperoleh nilai 65 atau di atas 65 maka target prestasi dikatakan berhasil. Nilai ulangan siswa diperoleh dengan menghitung skor yang diperoleh dari hasil tes.
Rumus penilaian adalah sebagai berikut: R
NP= x100 S h+f
Keterangan:
NP =     nilai prestasi yang dicari atau diharapkan
R   =      skor mentah yang diperoleh siswa
SM =     skor maksimum ideal dari tes yang bersangkutan 100 =       bilangan tetap
Hasil dan Pembahasan
Perielitian ini adalah penelitiz3n tindakan kelas, maka rancangan penelitian ini berupa siklus yang secara garis besar terdiri dari empat bagian, yaitu perencanaan, tindakan, pengamatan, clan refleksi. Adapun hasil penelitian yang diperoleh yaitu:
Siklus I
Rancangan Kegiatarc. Siklus pertama dilaksanakan sebanyak satu kali pertemuan dengan alokasi waktu 3 x 35 menit (3 jam pelajaran), dengan pembagian waktu 2 jam pelajaran untuk kegiatan pembelajaran clan 1 jam pelajaran untuk evaluasi. Materi yang akan disajikan pada siklus ini adalah Membandingkan kenampakan alam dan keadaan sosial negara-negara tetangga.
Pada siklus pertama ini peneliti melaksanakan pembelajaran dengan menerapkan tahap-tahap pembelajaran kooperatif model teknik mencari pasangan dengan pola pasangan dua-dua dengan keg:atan sebagai berikut: 1.   Menyiapkan kartu soal clan jawaban
2.       Membagi kartu soal dan jawaban kepada tiap-tiap siswa
3.       Siswa diberi waktu ± 3 menit untuk memahami isi clan maksud kartu yang mereka terima.
4.       Siswa ditugaskan untuk mencari pasangan dari kartu yang mereka bawa di beri waktu ± 5 menit.
5.       Mempresentasikan hasil dari pasangan kartu yang mereka dapat.
6.       Guru memberi penguatan jawaban siswa yang benar.
7.       Memberi motivasi agar siswa belajar lebih baik lagi.
Pada akhir pertemuan siklus I dilaksanakan ulangan harian untuk mengukur daya serap siswa setelah menerima pelajaran materi Membandingkan kenampakan alam clan keadaan sosial negara-negara tetangga. Penilaian dilaksanakan secara tertulis, yaitu siswa menjawab soal­soal tes yang telah dipersiapkan. Soal tes berbentuk pilihan ganda sebanyak 10 soal, bentuk isian sebanyak 10 soal, dan soal bentuk uraian sebanyak 3 soal.
Pelaksanaan Kegiatan. Pertemuan pertama dilaksanakan pada hari Jumat 19 September 2008 selama tiga jam pelajaran (3x35 menit). Beberapa hal khusus yang terjadi di siklus I adalah sebagai berikut.
Dari tahap pencarian pasangan terdapat 17 pasang, diantaranya dari 17 pasang tersebut terdapat tiga pasang yang salah dalam memilih jawaban. Mereka yang jawabannya salah dapat menerima aturan yang dibuat bersama-sama antara guru dan siswa. Karena masih siklus I, ada anak yang yang masih canggung, terutama anak yang sebelumnya kurang
mempersiapkan dirinya pada pokok bahasan/topik tersebut. Tercatat ada 6 anak yang tidak mendapatkan pasangan, diantaranya 6 anak tersebut ada yang menerima kalau dirinya tidak mendapatkan pasangan dengan resiko yang mereka dapatkan, tetapi ada yang merasa mendongkol dan mengatakan bahwa kartunya tidak ada pasangannya.
Pada tahap presentasi hasil pasangan kartu, setiap siswa dimohon oleh guru j peneliti untuk menilai/menanggapi hasil yang diperoleh dari masing-masing jawaban dari masing-masing pasangan. Guru tidak langsung memberi penilaian dari hasil presentasi siswa, tetapi siswa diharapkan menilai lebih dahulu hasil presentasi masing-masing pasangan. Jawaban yang benar guru dapat memberikan penguatan. Jika jawaban tidak cocok, maka guru melemparkan masalah ini kepada seluruh siswa. Siswa yang mengetahui jawaban akan mengangkat tangan dan dipersilahkan o!eh guru untuk memberikan jawaban. Jika jawaban yang diberikan benar maka anak tersebut mendapat poin tambahan 5, tetapi bila salah mereka tidak mendapatkan poin.
Perigamatan/Observasi. Observasi dilakukan bersamaan dengan pelaksanaan pembelajaran oleh 2 orang guru yang ditunjuk. Adapun data yang dihasilkan dalam pengarnatan ini adalah pada kegiatan awal guru telah melaksanakan sesuai dengan kegiatan yang terdapat pada perencanaan (RPP). Pada kegiatan inti sebagian besar guru telah melaksanakan pembelajaran sesuai dengan perencanaan pada RPP, Aspek yang masih kurang adalah guru kurang memberikan penjelasan yang rinci tentang aturan dalam teknik mencari pasangan kepada siswa sehingga masih ada siswa yang kebingungan dalam mencari pasangan dengan temannya. Pada kegiatan inti guru telah melaksanakan sesuai perencanaan pada RPP, namun perlu ditingkatkan kemandirian siswa dalam menyimpulkan materi pelajaran.
Hasil Analisis Data. Data yang diperoleh pada siklus pertama adalah data hasil ulangan harian yang diikuti oleh seluruh siswa kelas VI yaitu sebanyak 34 orang. Data yang diperoleh disajikan pada Tabe11.
Tabel 1 Data hasil ulangan harian pada Siklus I
Berdasarkan Tabel 1, 24 dari 34 siswa atau 70.59% mendapat nilai di atas standar iceberhasilan yang ditetapkan yaitu 65. Sedangkan siswa yang nilainya berada dibawah 65 sebanyak 10 dari 34 siswa atau sekitar 29,41%.
Pada penelitian ini, indikator keberhasilan penelitian adalah 75% siswa atau 26 dari 34 siswa mencapai nilai standar keberhasilan yaihi 65. Dengan demikian hasil analisis data pada siklus ini, penelitian belum dikatakan berhasil. Oleh karena itu diputuskan penelitian dilanjutkan dengan mengadakan siklus kedua.
Refleksi. Ada beberapa hal yang ditemukan selama proses pembelajaran pada siklus satu berlangsung, antara lain:
1. Masih ada sebagian kecil siswa yang kurang siap mengikuti kegiatan pembelajaran.
.2.    Siswa langsung mencari pasangan walau belum paham isi kartu yang dipegang.
3. Siswa yang tidak mampu mendapat pasangan sebanyak 6 orang.
4.   Siswa senang dan bersemangat dalam mencari pasangannya, sehingga suasananya kondusif.
5. Keberanian siswa yang merespon presentasi temannya yang salah belum ada.
Kekurangan-kekurangan yang ditemukan pada pelaksanaan proses pembelajaran pada siklus ini, baik kekurangan dari aspek siswa maupun kekurangan dari aspek guru diupayakan untuk dapat diperbaiki dengan tujuan mengoptimalkan pembelajaran untuk mendukung peningkatan prestasi belajar siswa.
Pembelajaran pada siklus pertama masih banyak terdapat kekurangan, sehingga perlu adanya revisi untuk dilakukan pada siklus kedua, antara lain:
a. Guru harus lebih terampil dan bersemangat dalam memberikan motivasai pada siswa sehingga lebih bersemangat dan lebih antusias dalam pembelajaran.
b. Memberikan kesempatan kepada siswa untuk membaca materi pelajaran sehingga siswa lebih memahami materi yang sedang dipelajari.
c. Guru memberi penjelasan yang rinci tentanl; aturan dalam teknik mencari pasangan.
d. Guru memberi motivasi agar siswa berani presentasi temannya yang salah
e.     Soal-soal yang dijawab siswa dengan prosentase rendah perlu mendapat penekanan dan dibahas kembali pada pertemuan berikutnya.
Siklas II
Rancangan Kegiatatt. Siklus kedua dilaksanakan sebanyak satu kali pertemuan dengan alokasi waktu 3 x 35 menit (3 jam pelajaran), dengan pembagian waktu 2 jam pelajaran untuic kegiatan pembelajaran dan 1 jam pelajaran untuk evaluasi. Mate:i yang akan disajikan pada siklus ini adalah melanjutkan materi pada siklus I yaitu, MembandWgl:an kenampakan alam dan keadaan sosial negara-negara tetar.gga.
Pada siklus kedua ini peneliti mela:aanakan pembelajaran dengan menerapkan tahap-tahap pembelajaran kooperatif model teknik mencari pasangan dengan pola pasangan tiga-tiga. Untuk memperbaiki kekurangan­kekurangan pada siklus I disusun kegiatan sebagai berikut :.
1.       Sehari sebelumnya siswa diminta untuk mempelajari materi yang akan dipelajari
2.     Menyiapkan kartu soal clan jawaba-n
3.       Menyampaikan aturan bahwa siswa berpasangan sebanyak 3 orang atau lebih.
4.     Memberi motivasi agar setiap siswa mendapatkan pasangannya
5.     Membagi kartu soal dan jawaban kepada tiap-tiap siswa
6.       Siswa disuruh memahami isi dan maksud kartu yang mereka terima ± 3 menit.
7.       Menyuruh siswa untuk mencari pasangan dari kartu yang mereka bawa di beri waktu ± 5 menit.
8.     Mempresetasikan hasil dari pasangan kartu yang mereka dapat.
9.     Guru memberi penguatan jawaban siswa yang benar.
Pada akhir pertemuan siklus II dilaksanakan ulangan harian untuk mengukur daya serap siswa setelah menerima pelajaran materi. Membandingkan kenampakan alam clan keadaan sosial negara-negara tetangga. Penilaian dilaksanakan secara tertulis, yaitu siswa menjawab soal­soal tes yang telah dipersiapkan. Soal tes berbentuk pilihan ganda sebanyak
10 soal, bentuk isian sebanyak 10 soal, dan soal bentuk uraian sebanyak 3 soal.
Pelaksarmati Kegiatan. I'ertemuan siklus II dilaksanakan nacia tanggal 23 September 2008 selama ciga jam pelajaran (3x35 menit). Beberapa hat khusus yang terjadi di siklus II adalah gum kembali memberi pemahaman proses pembelajaran dengan teknik mencari pasangan pada siklus II ini dengan pola pasangzn tiga-tiga atau lebih. Guru membagikan kartu kepada siswa. Karena sudah satu kali pengalaman siswa yang telah mendapatkan kartu langsung bergerak mencari kartu pasangannya. Guru melarang siswa bergerak lebih dahulu sebelum paham maksud kartu soal dalam waktn 5 menit, clan supaya kegiatan dapat berjalan dengan teratur.
Pada siklus II satu pasang ada yang 3 siswa , dan ada yang 4 siswa. Tercatat ada 2 anak yang tidak mendapatkan pasangan clan 3 anak yang mendapat pasangan tetapi jawaban pasangannya salah. , bagi siswa yang mendapat pasangan salah ataupun tidak mendapat pasangan menerima sanksi sesuai dengan kesepakatan sebelumnya, yang tidak mendapat pasangan diarn tidak menampakkan wajah cemberut seperti pada siklus I .
Pengamatan/Observasi. Hasil observasi terhadap kegiatan guru dalam pengelolaan pembelajaran adalah guru telah melakukan pembelajaran sesuai dengan perencarraan pada IZPP. Guru memberikan waktu yang cukup kepada siswa untuk mamahami materi dengan cara membaca buku sumber tentang materi Negara-negara tetangga. Siswa lebih aktif dalam proses pembelajaran. Pada akhir pertemuan diadakan ulangan harian (formatif) untuk mengetahui daya seraf siswa seteiah mengikuti pembelajaran.
Hasil Analisis Data. Data yang diperoleh pada siklus kedua adalah data hasil ulangan harian yang diikuti oleh seluruh siswa kelas VI yaitu sebanyak 34 orang. Data yang diperoleh disajikan pada Tabe12.
Tabe12 Data hasil ulangan harian pada Siklus II
Berdasarkan data tersebut sebanyak 29 dari 34 siswa atau 85,29% mendapat nilai di atas standar keberhasilan yang ditetapkan yaitu 65.
Sedangkan siswa yang nilainya berada dibawah 65 sebanyak 5 dari 34 siswa atau sc:kitar 14.71 %.
Pada penelitian ini, indikator keberhasilan penelitian adalah 75% siswa atau 26 dari 34 siswa mencapai nilai standar keberhasilan yaitu 65. Dengan demikian hasil analisis data pada siklus ini, penelitian sudah dikatakan berhasil. Oleh karena itu diputuskan penclitian tidak dilanjutkan. Refleksi. Ada beberapa hal yang ditemukan selama proses pembelajaran pada siklus dua uerlangsung, antara lain:
1. Tidak ditemukan lagi anak yang tidak siap mengikuti kegiatan pembelajaran.
2. Sebelum mencari pasangan siswa memahami terlebih dahulu kartu pertanyaan atau jawaban yang dipegang masing-masing.
3. Siswa yang tidak mampu mendapat pasangan sebanyak 3 orang.
4.   Siswa senang dan bersemangat dalam mencari pasangannya, sehingga suasananya kondusif.
5. Sudah ada keberanian merespon jawaban temannya yang salah.
Pada umumnya proses pembelajaran pada siklus kedua berjalan lancar clan siswa lebih aktif dalam belajar. Kekurangan yang ditemukan pada siklus pertama tidak lagi ditemukan pada pelaksanaan siklus kedua.
Kesimpulan dan Saran
Berdasarkan hasil penelitian mengenai "Peningkatkan Prestasi Belajar Siswa dengan Model Pembelajaran Kooperatif Teknik Mencari Pasangan pada Mata Pelajaran IPS di Kelas VI SDN Jagabaya 01 Kecamatan Parungpanjang Kabupaten Bogor Tahun Pelajaran 2008/2009" maka dapat dibuat kesimpulan bahwa penggunaan Model Pembelajaran Kooperatif Teknik Mencari Pasangan dalam pembelajaran materi negara-negara tetangga dapat meningkatkan prestasi belajar siswa, dari rata-rata ulangan harian siswa sebelum penelitan mencapai 64 (dibawah KKM), setelah tindakan penelitian nilai rata-rata ulangan harian mencapai 67 pada siklus pertama dan 70 pada siklus kedua. Disamping itu sebelum penelitian jumlah siswa yang berada pada golongan tuntas belajar sebanyak 61,76% siswa, setelah tindaka_n pada siklus pertama telah terjadi peningkatan prestasi belajar siswa dengan persentase tuntas belajar sebanyak 70,59% siswa, clan setelah tindakan pada siklus kedua terjadi peningkatan prestasi belajar siswa dengan persentase tuntas belajar sebanyak 85,29% siswa. Target yang ditetapkan peneliti untuk peningkatan prestasi belajar siswa yaitu sebesar 75% sehingga setelah tindakan pada siklus kedua target tersebut tercapai, bahkan inelebihi dari target yang ditrtapkan.
Keterbatasan dari penelitian ini adalah bahwa soal tes yang digunakan sebagai instrumen utama tidak dianalisis validitas maupun realibilitasnya sebelum diujikan kepada siswa.
Sehubungan dengan hasil penelitian yang dilakukan, ada beberapa saran yang dapat menjadi bahan yang perlu untuk dipertimbangkan untuk kemajuan bclajar di SDN Jagabaya Ol, khususnya penggunaan Model Pembelajaran Kooperatif Teknik Mencari Pasangan dalam upaya meningkatkan prestasi belajar siswa pada mata pelajaran IPS.
Sekolah hendaknya dapat menambah koleksi buku-buku sumber/bahan belajar sehingga siswa mendapat informasi sebanyak­banyaknya mengenai data/fakta yang dibutuhkan sehubungan dengan materi pelajaran yang sedang dipelajarinya. Selain dari itu sekolah diharapkan unhik merniliki media yang lengkap seperti peta clan atlas yang sangat dibutuhkan untuk pembelajaran IPS.
Para guru yang menggunakan pembelajaran kooperatif model teknik mencari masalah sebaiknya dalacn membuat kartu soal clan jawaban disesuaikan dengan luasan materi yang akan dicapai sehingga akhir kegiatan siswa mempunyai gambaran yang jelas tentang luasan materi.
Untuk peneliti yang menerapkan pembelajaran kooperatif model teknik mencari pasangan selanjutnya tiisarankan memberi perhatian yang lebih pada tahap presentasi hasil pasangan kartu.
Daftar Pustaka
Arikunto, Suharsimi (2002). Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta: Bumi Aksara. Budiningsih, Asri C. (2005). Belajar Dan Pembelajnran. Jakarta: Rineka Cipta. Dimyati, Mudjiono (2002). Belajar Dan Pembelajaran. Bandung: Rineka Cipta. Ibrahim, M. (2000). Pernbelajaran Kooperatif. Surabaya: UNESA Press.
Lie, Anita (2002). Cooperative Learning, Jakarta: Gramedia Widiasarana Indonesia.
Nur, Muh. (1996). Pendekatan-Pendekatan Konstruktivis. Surabaya: Universitas Negeri Surabaya Press.

0 Responses to “Abstrak Tesis”

Poskan Komentar

Sponsored by Jobs